Anjak Piutang atau Factoring

0

Secara formal, kegiatan anjak piutang di Indonesia dimulai seiring dengan dikeluarkannya Keppres No. 61 tahun 1988 tentang Lembaga Pembiayaan.

Namun secara informal, sebenarnya kegiatan anjak piutang di Indonesia sudah ada sebelum Keppres tersebut dikeluarkan. Yaitu, kegiatan cheque discounted atau cheque yang didiskontokan yang sering dilakukan oleh para pedagang di pasar-pasar.

Biasanya pedagang menukar cheque kepada penyedia dana, dan langsung dipotong dalam jumlah/persentase tertentu sesuai jangka waktunya. Apabila cheque itu tidak ada dananya, maka penjual cheque harus mengganti dengan uang tunai kepada penyedia dana.

Pengertian Anjak Piutang atau Factoring

Anjak Piutang adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang usaha suatu perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut (Peraturan OJK No. 29/POJK.05/2014 tentang Penyelenggaraan Usaha Perusahaan Pembiayaan).

Sedangkan definisi Anjak Piutang berdasarkan Kep. Menkeu No. 448/KMK.017/2000, Anjak Piutang atau Factoring adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam atau luar negeri.

Dalam kegiatan anjak piutang, terdapat 3 pelaku utama yang terlibat, yaitu perusahaan anjak piutang atau factor, klien atau supplier sebagai pihak menggunakan jasa perusahaan anjak piutang, dan nasabah atau customer sebagai pihak yang mengadakan transaksi dengan klien.

Leasing, Arti dan Ruang Lingkup Kegiatan UsahanyaBaca juga: Leasing, Arti dan Ruang Lingkup Kegiatan Usahanya

Manfaat Anjak Piutang

Factoring bagi perusahaan yang memproduksi barang dan/atau jasa memberikan manfaat dalam melancarkan usaha, terutama dalam hal:

  • Membantu administrasi penjualan dan penagihan (sales ledgering and collection service).
  • Membantu beban risiko (credit insurance).
  • Memperbaiki sistim penagihan.
  • Membantu memperlancar modal kerja.
  • Meningkatkan kepercayaan.
  • Kesempatan untuk mengembangkan usaha

Produk dan Jasa Anjak Piutang

Dilihat Dari Kegiatan Usahanya
Factoring dapat dibedakan dalam 2 jenis, yaitu:

Jasa Pembiayaan atau Financing Services
Dalam pemberian jasa pembiayaan ini, factor dapat memberikan pembiayaan dimuka atau pre-financing yang besarnya berkisar 60% sampai dengan 80%, bahkan hingga 90% dari total piutang, setelah dilakukan kontrak anjak piutang dan penyerahan bukti-bukti transaksi dapat dilakukan atas dasar recourse factoring atau factoring without recourse.

Dalam recourse factoring, risiko bad debts tetap pada klien, sedangkan pada factoring without recourse, perusahaan factor yang mengambil alih risiko kemacetan piutang (bad debts) tersebut.

Jasa Non-pembiayaan atau Non-financing services
Jasa-jasa yang diberikan dalam anjak piutang non-financing services ini meliputi:

  • Investigasi kredit (credit investigation)
  • Sales ledger administration atau sales accounting
  • Pengawasan kredit dan penagihannya (credit control & collection)
  • Perlindungan terhadap risiko kredit (protection against credit risk)

Jenis-Jenis Anjak Piutang

Berdasarkan Segi Penanggungan Risiko
Anjak piutang dibedakan menjadi 2, yaitu:

Recourse Factoring / Factoring With Recourse
Adalah anjak piutang dengan pemberian jaminan dari penjual piutang, dimana penjual piutang (client) menanggung risiko tidak tertagihnya sebagian atau seluruh piutang yang dijual ke perusahaan factor. Factor tidak menanggung risiko atas gagalnya pembayaran dari customer.

Nonrecourse Factoring / Factoring Without Recourse
Adalah anjak piutang tanpa pemberian jaminan dari penjual piutang, dimana perusahaan factor menanggung risiko atas tidak tertagihnya seluruh piutang yang dijual kepada perusahaan pembiayaan (factor), baik karena gagal bayar, pailit maupun bangkrut.

Kecuali dalam hal pengurangan oleh karena rusaknya/cacat dalam dasar penagihan yang dikarenakan barang dan jasa dikembalikan ataunya dispute, factor tidak menanggung risiko tersebut.

Berdasarkan Segi Cara Jasa-Jasa Diberikan
Anjak piutang dibedakan menjadi 7, yaitu:

Full service factoring
Yaitu kegiatan anjak piutang yang melayani semua jenis jasa factoring, baik dalam bentuk jasa pembiayaan (financing services) maupun jasa non-pembiayaan (non-financing services).

Recourse factoring
Yaitu kegiatan anjak piutang yang meliputi hampir semua jasa (full services), kecuali bad debts protection tidak di-cover oleh factor, risiko bad debts tetap ada pada client.

Bulk factoring
Yaitu kegiatan anjak piutang dimana client hanya memerlukan jasa financing (advance payment) dan pemberitahuan jatuh tempo kepada customer (notice to debtors).

Maturity factoring
Yaitu kegiatan anjak piutang dimana yang dibutuhkan client adalah jaminan perlindungan kredit yang meliputi pengurusan penuh atas penjualan, penagihan dari customer, dan proteksi atas piutang.

Agency factoring
Yaitu kegiatan penyerahan keseluruhan penjualan anjak piutang client kepada perusahaan factoring atas dasar nitifikasi, tidak termasuk penagihan piutang. Collection tetap ditangani langsung oleh client. Dalam hal ini perusahaan factor berperan sebagai agen dari client.

Invoice discounting
Client dalam hal ini hanya membutuhkan jasa pembiayaan (financing/pre-financing) dari perusahaan factoring, sedangkan jasa non-pembiayaan (non-financing services) tetap ditangani sendiri oleh client.

Undisclosed factoring
Biasanya berkaitan dengan suatu perjanjian piutang dimana perusahaan factoring memberikan jasa proteksi bad debts, proteksi terjadinya kemacetan pelunasan piutang sampai dengan persentase tertentu (biasanya 80%) dari jumlah faktur yang disetujui, yaitu dengan without recourse sebagai risiko.

Di Indonesia, kegiatan anjak piutang secara financing dengan kondisi with recourse merupakan transaksi pembiayaan anjak piutang yang paling dominan dilakukan.

Biaya Anjak Piutang

Biaya yang timbul dari penggunaan fasilitas factoring minimal ada 2 macam biaya, yaitu:

Service charge atau fee
Besarnya biaya tergantung dalam perjanjian atau persetujuan kedua belah pihak, antara perusahaan factor dengan client sebelum kontrak dilaksanakan, dan dinyatakan dalam suatu persentase tertentu dari nilai faktur.

Discount charge
Biaya ini secara langsung berhubungan dengan pembayaran dimuka yang diberikan oleh perusahaan factoring kepada client, setelah penyerahan faktur dilakukan. Besarnya biaya juga dinyatakan dalam suatu persentase secara tahunan (annual basis), dan biaya ini ditetapkan berdasarkan negosiasi antara pihak perusahaan factoring dengan client sebelum kontrak anjak piutang dilakukan.

Istilah-istilah Umum Yang sering Dipergunakan Dalam Transaksi Anjak Piutang

Factor adalah badan usaha yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari tansaksi perdagangan dalam atau luar negeri.

Client adalah perusahaan yang menjual dan/atau mengalihkan piutang atau tagihannya yang timbul dari transaksi perdagangan dalam dan/atau luar negeri.

Piutang adalah kewajiban pembayaran customer kepada client atas barang yang telah dibeli dan/atau jasa yang telah diberikan oleh client kepada customer.

Customer adalah perusahaan atau pihak ketiga yang membeli barang dan/atau jasa dari client yang pembayarannya secara kredit.
Kontrak adalah perjanjian anjang piutang / factoring agreement yang dilakukan oleh dan antara factor dengan client.

Nilai pembiayaan adalah besarnya nilai pembiayaan yang diberikan oleh factor atas faktur/tagihan yang ditawarkan oleh client kepada factor (biasanya dalam persentase, misal 80%).

Retention/Contigencies Reserve adalah bagian dari faktur/tagihan yang ditawarkan oleh client kepada factor yang tidak dibiayai oleh factor. Sebagai contoh, maksimal pembiayaan yang diberikan adalah 80% dari nilai faktur, maka retention-nya adalah sebesar 20%. Retention akan dikembalikan kepada client, setelah tagihan kepada customer sudah diterima efektif oleh factor.

Referensi:
– Lembaga Keuangan, Frianto, SE, Elly Santi Ompusunggu, SE, Achmad Abror, SE
– Multi Finance Handbook, Budi Rachmat, SE, MM
– Website Otoritas Jasa Keuangan

Apa Itu Multifinance atau Perusahaan Pembiayaan?Baca juga: Apa Itu Multifinance atau Perusahaan Pembiayaan?

About Author

Founder Kreditpedia | Financial Services Professional.. Read more

Leave A Reply

error: Content is protected !!